INGIN JADI NARASUMBER

Sebuah lembaga pendidikan di Serang mengadakan seminar regional dengan menghadirkan pembicara dari kalangan pemerintah, DPRD, dan pengamat politik setempat di hotel bintang empat. Agar dketahui oleh masyarakat luas maka panitia memasang iklan pengumuman di media.
Satu hari menjelang pelaksanaan panitia seminar dibuat kelimpungan. Mereka kedatangan salah satu tokoh yang menurut panitia dikenal sebagai jawara beserta pengawalnya. Kedatangan jawara kita ini tidak pernah diduga sebelumnya oleh para panitia yang terdiri dari kalangan kampus. ”Kami sangat terkejut dengan kedatangan dia (jawara-red),” kata salah satu panitia.
Belum kaget keterkejutan panitia, jawara kita ini yang juga seorang pengusaha meminta dijadikan sebagai salah satu pembicara yang bergandengan dengan pembicara lain. Sontak, permintaan jawara kita ini membuat panitia kelabakan. ”Saat itu kita berpikir bagaimana bila dia menjadi pembicara padahal dalam undangan dan iklan yang sudah disebar tidak menyebutkan dia sebagai pembicara,” tandas panitia.
Sempat terjadi dialog antara jawara kita ini dengan panitia. Jawara kita ngotot agar dijadikan sebagai narasumber karena berhak untuk ngomong tema yang diusung oleh panitia. Sementara panitia tetap bertahan tidak menyertakan jawara dalam seminar tersebut. Namun entah karena apa, akhirnya permintaan jawara kita ini dikabulkan oleh panitia. ”Daripada jadi repot, ya sudah kita biarkan dia jadi pembicara,” kata panitia dengan enteng.

—-

KETIKA JADI NARASUMBER
Bagaimana ketika jawara kita ini menjadi narasumber dalam forum resmi yang dihadiri oleh kalangan akademisi, LSM, tokoh masyarakat, dan pers. Tentu banyak cerita unik dan menggelitik. Menjadi narasumber dalam forum ilmiah mungkin suatu kebanggaan bagi jawara kita ini. Oleh karena itu, kesempatan tersebut tidak disia-siakan oleh jawara kita ini. Dia datang tepat waktu namun dengan penampilan yang berbeda dengan pembicara lain.
Kalau pembicara lain datang dengan pakaian biasa dan tanpa pengawal, maka jawara kita yang satu ini datang dengan pakaian keren dan tentu saja dikawal. Pakaiannya necis dan berdasi. Tidak lupa di tangan kanan memegang map. Penampilannya saat itu mirip dengan sosok pejabat yang ingin memberikan sambutan resmi. Penampilan jawara kita ini membuat para peserta seminar terbelalak. ”Kayak udah jadi walikota saja,” celetuk salah satu wartawan lokal yang kebetulan meliput acara.
Memang pas. Tema yang dibicarakan dalam seminar itu memang terkait dengan pembentukan Kota Serang yang terpisah dengan Kabupaten Serang. Meski masih lama, namun sejumlah orang sudah mulai bergerilya mencari simpati. Barangkali itu yang membuat jawara kita ini juga memanfaatkan momen seminar untuk mencari hati karena disebut-sebut jawara kita ini juga ngebet ingin jadi walikota.
Saat giliran ngomong dalam forum, jawara kita ini malah mengenalkan satu per satu pembicara yang berada di sebelah kanan dan kirinya. ”Inilah dia tokoh-tokoh pembentukan kota Serang, silakan berdiri,” ujar jawara.
Para pembicara yang berada di depan tidak menyangka akan mendapat ’instruksi’ mendadak. Dengan mesem-mesem malu, satu per satu pembicara berdiri di hadapan peserta seminar mengikuti apa yang dikatakan jawara kita ini. Sementara peserta diskusi juga geleng-geleng kepala sambil menahan mesem.
————-

TERLALU MENGGEBU-GEBU

H Sagaf Usman dikenal sebagai tokoh masyarakat Banten yang disegani. Banyak orang menyebut beliau sebagai jawara karena sikap dan pendiriannya yang tegas. Ngomongnya pun blak-blakan tanpa tedeng aling-aling. Kalau sudah mengeritik, langsung kepada sasaran tembaknya. ”Beliau adalah potret orang Banten asli,” komentar salah satu wartawan senior di Banten.
Sebagai salah satu tokoh yang juga anggota DPD, Sagaf seringkali mendapat undangan untuk menjadi pembicara baik dalam forum ilmiah maupun dalam forum informal. Dalam forum-forum itu, ’kejawaraan’ Sagaf selalu tampak. Bicaranya menggebu-gebu dan memompa semangat peserta.
Suatu ketika Sagaf menjadi pembicara seminar tentang Kota Serang. Selain Sagaf, pembicara lainnya adalah mantan Menko Perekonomian yang asli wong Banten, Dorodjatun Kuntjojakti dan Rektor Untirta Prof Yoyo Mulyana. Dalam forum itu, Sagaf banyak mengemukakan berbagai kebijakan pemerintah pusat yang tidak berpihak kepada Banten, salah satunya soal sodetan Kali Ciliwung-Cisadane. ”Kalau sodetan itu terealisir, maka Banten akan tenggelam. Karena itu sejak awal saya sudah menolak,” terangnya.
Kritikannya tidak hanya sampai di situ. Mantan Ketua PCNU Tangerang ini juga mengupas berbagai kebijakan lain yang dinilai kurang cocok. Bicaranya keras dan menggebu-gebu sehingga seringkali mendapat tepuk tangan dari para peserta forum. Ketika pukul menunjukkan sekira pukul 11.45, tiba-tiba Sagaf langsung terdiam. Tubuhnya lunglai. Mik yang dipegangnya jatuh ke lantai. Para pembicara dan moderator memberikan pertolongan dengan cara memijit-mijit sekujur tubuh Sagaf. Setelah itu panitia membawa Sagaf ke rumah sakit terdekat. Namun terlambat, sebelum sampai ke rumah sakit Sagaf sudah meninggal. ”Kita kehilangan tokoh Banten yang kharismatik,” begitu komentar para kepala daerah di Banten.

—————

INGATKAN KPU
Sama halnya H Sagaf Usman, KH Muhtadi Dimyati juga dikenal sebagai salah satu tokoh masyarakat Banten yang dihormati. Keilmuannya tidak diragukan lagi. Murid-muridnya tersebar di berbagai pelosok Banten. Lantaran kharismatiknya itu, KH Muhtadi menduduki sebagai ketua dewan syuro DPW PKB Banten.
Pada saat Pilkada Gubernur/Wakil Gubernur Banten 2006, KH Muhtadi menjadi salah satu tokoh penting. Saat itu, anak Abuya Dimyati ini, mati-matian membela Muhtar Mandala agar diusung sebagai calon gubernur dari PKB karena sudah melalai mekanisme penjaringan di PKB. Saat mendaftar pasangan calon gubernur-wakil gubernur di KPU Banten, KH Muhtadi pun mengantarkan pasangan Muhtar Mandala-Suryana. Namun, belakangan KPU Banten malah menetapkan pasangan yang sah diusung oleh PKB adalah pasangan Irsjad Djuwaeli-Mas A Daniri. Keputusan KPU berdasarkan keputusan dari DPP PKB yang memutuskan pasangan calon gubernur/wakil gubernur dari PKB adalah Irsjad-Daniri.
Merasa dizolimi, beberapa kali KH Muhtadi dan para pendukungnya menggelar aksi unjuk rasa di KPU Banten. Dalam orasinya, KH Muhtadi meminta agar KPU taat kepada aturan dan mengesahkan pasangan Muhtar-Suryana. KPU bergeming, dan tidak mengindahkan pernyataan KH Muhtadi.
Suatu saat, KH Muhtadi dan massanya datang lagi ke KPU. Setelah berorasi, KH Muhtadi dan beberapa orang dipersilakan menghadap KPU. Saat itulah, ’kejawaraann’ Muhtadi keluar. DI hadapan para anggota KPU, KH Muhtadi menggertak. Ngomongannya keras dan menyitir beberapa ayat al quran. Suasana di dalam ruangan KPU yang juga disaksikan pers mendadak hening. Tidak ada satu pun suara yang keluar kecuali suara KH Muhtadi. Suaranya lantang dan keras sehingga orang yang mendengarkan saat itu, merasa tidak sanggup membantah apalagi menyetop ucapan kiai kita ini. Setelah puas menumpahkan unek-uneknya, KH Muhtadi langsung ngeloyor pulang yang diikuti para pendukungnya dengan santai. Sementara di dalam ruangan KPU masih terasa mencekam. ”Wah itu sih tadi macan-nya yang keluar,” komentar wartwan lokal yang menyaksikan adegan itu.

—————-
TAK MAU SERAHKAN STNK

Sejak mal berdiri di kota Serang, saat itu masyarakat berduyun-duyun datang. Ada yang sekadar jalan-jalan, belanja, atau cuma ingin tahu yang namanya mal. Maklum, mal yang dibangun di atas lahan bangunan bersejarah ini, satu-satunya pusat perbelanjaan lengkap di Serang.
Tak terkecuali jawara. Jawara kita pun rupanya ingin mencicipi yang namanya mal. Seperti pengunjung lainnya, jawara kita ini membawa anaknya. Setelah berjam-jam di mal, saatnya jawara kita ini pulang.
Saat melintasi pintu parkir yang dikelola Secure Parking, jawara kita diminta agar menunjukkan karcis dan STNK motornya oleh penjaga parkir. Namun jawara kita ini hanya menyerahkan karcis tanpa STNK.. ”Masa sih mesti menyerahkan STNK,” ucapnya lantang. Sementara si penjaga parkir tetap ngotot agar STNK ditunjukan. ”Saya hanya menjalankan tugas,” begitu katanya.
Sempat terjadi perdebatan sengit antara keduanya yang menyebabkan antrean motor di belakang makin panjang. Lantaran terus didesak, akhirnya jawara kita ini mau juga menyerahkan STNK-nya dengan cara membanting ke meja si tukang parkir. Si tukang parkir hanya diam. Setelah mengambil kembali STNK-nya, jawara kita ini langsung pulang dengan terus menggerutu. Sementara anaknya yang dibonceng di belakang hanya tersenyum.

——————-

NYEROBOT ANTREAN

Suatu ketika terjadi antrean panjang motor di salah satu POM Bensin di bilangan Ciracas, Serang. Para pengendara antre sebab bensin saat itu langka. Di tengah antrean itu, tiba-tiba salah satu pengunjung langsung mendekati petugas SPBU dan meminta agar motornya diisi bensin. Si penjaga SPBU meminta agar pengunjung yang satu ini antre. Namun si pengunjung ini tidak mau dan tetap agar dilayani duluan.
Karena tidak mau ada keributan, akhirnya si penjaga SPBU melayani permintaan pengunjung yang satu ini. Sementara di belakang antrean, warga hanya bisa bersungut-sungut. ”Mentang-mentang jawara maunya enak sendiri, ”kata salah satu pengendara yang sedang antre. ”Biarin sajalah,” timpal temannya.

—————

GAK BISA BACA
Alangkah senangnya jawara kita masuk koran, sebab baru kali ini masuk koran. Yang terpampang di koran bukan hanya kegiatan si jawara saja, namun juga foto jawara kita ini dipasang. Sehingga, kampung halamannya geger karena ada orang kampung yang masuk koran.
Saking senangnya, si jawara kita ini ingin berbagi kebahagiaan dengan sopir pribadinya yang juga dikenal sebagai jawara. Badannya tinggi tegap. ”Tuh, urang masuk koran. Baca tah (Tuh, saya masuk koran, baca tuh-red),” kata jawara kita kepada sopirnya sambil memberikan koran.
Tidak mau malu-maluin, juragannya si sopir langsung mengambil koran tersebut. Namun hanya bisa memelototnya saja. ”Urang teu bisa baca bah (saya tidak bisa baca, Pak-red),” kata si sopir dengan polos. Mendapat jawaban seperti itu, jawara kita tersenyumm saja. ”Uh, maneh mah badan doang badag tapi teu bisa baca (Kamu maha badan saja besar tapi gak bisa baca-red),” kata si jawara sambil berlalu.

—————
LIGAINDONESIA

Seperti mayoritas orang Indonesia, jawara juga senang dengan liga Indonesia. Hampir tipa hari, jawara kita ini tidak melewatkan pertandingan Liga Indonesia. Namun, entah kenapa pada suatu ketika jawara kita ini tidak sempat nonton. Karena penasaran, kahirnya si jawara kita ini mencari informasi kepada tetangganya yang kebetulan melihat pertandingan antara Persib Bandung dengan Persija. ”Tadi bola apa lawsan apa,” kata jawara kita. Jawab temannya, ”Persib Bandung lawan Persija.” ”Oh….” timpal jawara kita. ”Terus mana yang menang Persib atau Bandung,” tanya jawara kita dengan rasa penasaran. Temannya ini hanya melotot dan geleng-geleng kepala saja.

—————

INGIN NGOMONG
Siapa bilang jawara tidak berani tampil di forum ilmiah bersama dengan tokoh sekaliber dirut PT Krakatau Steel. Fakta membuktikan dalam forum diskusi yang digagas oleh salah satu media lokal, beberapa jawara berebutan ingin tampil mengemukakan pertanyaan dan pernyataan dalam sesi tanya jawab. Hal ini tentu saja membuat moderator bingung. ”Pertanyaan langsung saja, tak usah bertele-tele,” ujar moderator mengingatkan para penanya.
Namun, imbanuan moderator tidak digubrir. Para penanya tetap mengeluarkan pernyataan ;panjang-panjang sehingga watktu diskusi tinngal menghitung menit. ”Waktu diskusi kita tinggal lima belas menit lagi,” ucap moderator. Meski demikian, jawara kita tetap ingin mengajukan pertanyaan kepada dirut Krakatau Steel dan Ketua Dewan Pengembangan Sumber Daya Manusia Banten yang menjadi pembicara tanpa menghiraukan waktu yang tersisa. Sementara dirut KS dan para pembicara yang lain hanya tersenyum simpul saja mendapati berbagai pertanyaan dari peserta. ”Waktu kita sudah habis, tapi kita persilakan pembicara untuk menanggapi,” kata moderator. Tidak kurang dari beberapa menit saja, para pembicara menjawab pertanyaan. ”Walah-walah pertanyan panjang sekali kok jawabnya sedikit ya,” sahut jawara kita.

——————
KELUARKAN JURUS
Jawara kita yang satu ini lain dari yang lain. Selain memiliki kanuragan, yang diperolehnya sejak kecil, jawara kita ini juga mengabdi pada salah satu perguruan tinggi di Serang. Jawara kita ini mampu menunjukkan dirinya sebagai salah satu akademikus yang berhasil.
Mengobrol dengan jawara kita ini tentu banyak pengetahuan yang didapat. Tidak aneh, bila banyak orang yang ingin mengobrol dengannya. Namun bagi yang pertama ingin mengobrol dengan jawara kita ini, pasti punya pengalaman menarik. Salah satunya, Kang Hafidz.
Suatu ketika Kang Hafid ingin menemui jawara kita ini sedang ngobrol dengan orang lain. Kang Hafid ingin ikut nimbrung karena sudah lama ingin ketemu dengan jawara kita ini. Ketika sedang mengobrol itu, bahu jawara kita ini dicolek oleh Hafid yang datang dari arah belakang. Maksud Kang Hafid inging bersalaman dan cepat akrab. Saat itu juga, jawara kita langsung mengeluarkan jurus. Kang Hafid bengong dan tidak tahu harus berbuat apa. ”Eittthh…saha iue,” kata jawara kita dengan repleks.

——————–

DEMO

Pada saat pelaksanaan Pemilu 2004, suhu politik lokal meningkat naik. Kantor KPU Serang menjdi salah satu tempat langganan pendemo. Suatu waktu, lembaga penyelenggara pemilu itu didemo oleh salah satu massa pendukung parpol karena tidak puas dengan keputusan KPU. Massa terus merangsek memasuki ruangan KPU.
Salah satu perwakilan massa yang juga dikenal dengan jawara langsung nyerocos di hadapan anggota KPU yang bersedia menemui pendemo. ”Mana nu namanya Arief (M Arief Ikbal, salah satu anggota KPU Serang), urang pengin ketemu,” katanya dengan nada lantang di hadapan anggota KPU salah satunya Arief Ikbal. Mendapati itu, Arief hanya tersenyum. Setelah itu, perwakilan massa dipersilakan masuk untuk menyampaikan aspirasi
Saat dialog itu, ketua KPU Serang menyilakan Arief untuk ngomong. Si jawara yang tadi ngomong lantang di hadapan Arief tersentak. Ternyata yang namanya Arief-Ketua Pokja Pencalonan- adalah orang yang tadi diluar dicari-carinya. Jawara kita ini hanya tahu bahwa Arief itu adalah Oboy, karena panggilan sehari-hari Arief adalam Oboy.

——————-

TAKUT DENGAN PHOTO

Pada Pilkada Serang 2005, rumah Ketua Pokja Pencalonan M Arief Ikbal didatangi para pendukung salah satu kandidat. Di antara tamu tak diundang itu ada sebagian jawara. Arief yang kebetulan berada di rumah mempersilakan tamu masuk ke dalam ruangan. Sementara istri Arief tampak khawatir.
Dialog antara Arief dengan para pendukung berlangsung sengit dan panas hingga beberapa menit. Ketika sedang memanas itu, mata salah satu jawara melirik photo yang terpampang di dinding ruangan tamu Arief. ”Eta photo saha,” kata jawara. Arief menjawab, ’bapak urang.” Mengetahui bahwa photo yang tertempel adalah photo bapaknya Arief, omongoan jawara mulai pelan dan mulai sopan. ”Oh, bapak tah. Ustad kite kuh,” kata jawara. Arief memang anak salah satu tokoh masyarakat Banten yang juga Ketua Umum MUI Banten, Prof KH Wahab Afif yang giat berdakwah.

———————

DISAMAKAN

Salah satu universitas di Serang statusnya meningkat menjadi disamakan. Para pimpinanan universitas, akademisi, merayakan peningkatan status itu dengan cara menggelar syukuran. Dalam acara itu juga dihadiri oleh ketua kurator (dewan penyantun). Kebetulan saat itu ketua kuratornya adalah salah satu tokoh jawara.
Rangkaian acara dimulai dengan diawali oleh kata sambutan oleh salah satu petinggi universitas. ”Saat ini adalah hari yang paling berbahagia karena status universitas kita sudah disamakan, kta bangga dengan status disamakan ini,” katanya dengan bangga. Peserta yang hadir sesekali tepuk tangan.
Setelah pimpinan universitas selesai memberikan sambutan, tiba saatnya ketua kurator memberikan sambutan. Dengan nada lantang, jawara ini berujar, ”Naon-naonan dia, universitas disamakeun pake bangga sagala. Emang teu aya kursi tah. Sono cokot kursi di rumah urang, loba. (apa-apan kamu, universitas pakai samak [tikar pandan] bangga. Emangnya tidak ada kursi. Sana, ambil kursi di rumah saya, banyak),” katanya. Peserta yang hadir terdiam.

;serang, april 2009